oleh

Shiro Ishii | Saintis Gila yang Membuat Bom Wabak pada Perang Dunia II

Shiro Ishii | Saintis Gila
Shiro Ishii | Saintis Gila

Kedua-dua Amerika Syarikat dan Britain menguji senjata biologi semasa Perang Dunia II, tetapi untuk alasan etika ujian tersebut hanya terhad kepada subjek haiwan.

Pegawai perubatan Jepun Shiro Ishii tidak mengalami masalah seperti itu, dan dia melepaskan beberapa patogen mematikan alam pada manusia yang tidak berdaya, dengan hasil yang mengerikan.

Penyucian

Shiro Ishii | Saintis Gila
Shiro Ishii | Saintis Gila


Ishii dilahirkan di Jepun pada tahun 1892 dan menjadi doktor pada tahun 1920, lulus dari Kyoto Imperial University.

Dia mempunyai reputasi sebagai tidak peduli terhadap rakan sekerja tetapi menjadi ikutan atasan.

Ishii mengahwini anak perempuan presiden universiti itu dan menyertai Army Medical Corps.

Ketika Protokol Geneva 1925 melarang penggunaan senjata bakteriologi dan kimia dalam perang, dia mulai mendesak untuk mewujudkan program senjata bakteriologi Jepun.

Ishii berpendapat bahawa senjata tersebut mesti sangat berkesan, jika tidak, senjata itu tidak akan dilarang.

Ishii mengembara ke Eropah dan Amerika Syarikat selama beberapa tahun dengan minat terhadap senjata bakteriologi yang digunakan dalam Perang Dunia I.

Setelah kembali, dia dilantik sebagai profesor imunologi di Sekolah Perubatan Tentera Tokyo dan diberi pangkat jurusan.

Semasa di sana Ishii dengan cepat membuat nama untuk dirinya sendiri, mencipta penapis pembersihan air yang berkesan yang didakwanya ditunjukkan di hadapan Maharaja.

Tetapi kemasyhuran dan kekayaan yang dibawa oleh penemuan ini tidak cukup untuk Ishii; dia terus menganjurkan agar tentera Jepun mengembangkan senjata biologi.

Pada tahun 1932, pemerintah menempatkannya sebagai pengelola kemudahan pengujian dan pengeluaran di wilayah Manchuria,

yang telah diserang oleh orang Jepang pada tahun sebelumnya. Sebagai ketua apa yang akan disebut sebagai “Biro Bekalan dan Pemurnian Air Anti-Epidemik”, Ishii dengan bersemangat bekerja.

Unit 731

Shiro Ishii | Saintis Gila
Shiro Ishii | Saintis Gila


Kemudahan pertama Ishii adalah di bandar Harbin; namun, keperluan untuk kerahsiaan menjadikan Ishii perlu memindahkan kumpulannya ke kem penjara 60 batu.

Setelah kem ini diledakkan oleh pelarian, sebuah pemasangan bernama Ping Fan dibina kira-kira 14 batu dari Harbin.

Setelah siap pada tahun 1940, apa yang dikenali sebagai Unit 731 menempatkan sekitar 3,000 orang kakitangan. Pada upacara penghormatan kepada acara tersebut,

Jenderal Ishii yang sekarang menjadikan tujuan kemudahan itu jelas. “Misi yang diberikan Tuhan” oleh doktor, kata Ishii, adalah untuk menyekat dan merawat penyakit,

tetapi pekerjaan “yang akan kita mulakan sekarang adalah kebalikan dari prinsip-prinsip ini.”

Atas nama untuk mengalahkan musuh Jepun, Ishii dan pegawainya menghabiskan lima tahun ke depan mencampurkan patogen penyihir yang menyebabkan beberapa penyakit paling mengerikan di dunia:

antraks, wabak, gangren gas, cacar, dan botulisme, antara lain. Mereka kemudian menggunakan tahanan Cina sebagai khinzir,

memaksa mereka bernafas, makan, dan menerima suntikan patogen yang mematikan. POW sekutu juga didakwa menjadi sasaran.

Pemerintahan Seram


Mangsa sering terbunuh sebelum penyakit itu berjalan, jadi bedah siasat dapat menunjukkan kemajuannya ke seluruh badan. Orang-orang Ishii juga membekalkan bakteria kepialu, kolera, wabak,

dan disentri kepada Tentera Jepun untuk digunakan di medan perang. Selain itu, mereka mencemari sumber air, melepaskan kutu yang membawa penyakit,

dan menjatuhkan gandum yang tercemar dari kapal terbang. Walaupun pembubaran Unit 731 pada tahun 1945 menyebabkan banyak rekodnya dihancurkan,

tidak diragukan lagi bahawa Ishii dan anak buahnya telah menyebabkan kematian ribuan orang Cina, dan mungkin ratusan tawanan perang Rusia dan Sekutu.

Kekebalan


Tidak diragukan lagi bahawa kegiatannya merupakan jenayah perang yang paling tinggi, Ishii memalsukan kematiannya sendiri pada akhir 1945 dan bersembunyi.

Ketika pasukan penjajah Amerika mengetahui bahawa Ishii masih hidup, mereka memerintahkan orang Jepun untuk menyerahkannya dan penyiasat dari Camp Detrick memulakan siasatan.

Pada mulanya Ishii menafikan ada ujian manusia yang berlaku tetapi, sedar bahawa Soviet juga ingin bercakap dengannya dan kaedah mereka mungkin tidak begitu ringan, dia kemudian menawarkan untuk mendedahkan semua perincian programnya sebagai pertukaran untuk kekebalan dari pendakwaan jenayah perang .

Cemas untuk mengetahui hasil eksperimen yang mereka sendiri tidak dapat lakukan, tentera Amerika menerima tawaran Ishii, dan kelulusan kemudian diberikan oleh pemerintah tertinggi. Pada akhirnya, bahan-bahan Ishii terbukti tidak bernilai, tetapi Amerika Syarikat mengakhiri tawar-menawar yang meragukan ini.

Senjata biologi tidak pernah disebut dalam perbicaraan jenayah perang Jepun, dan Ishii meninggal sebagai orang bebas pada tahun 1959.

click for follow us on Facebook carilamas always be updated, get berita terkini on time Share on Social Media

Umpan Berita