oleh

Walter Jackson Freeman II Ahli saraf Amerika

Walter Jackson Freeman
Walter Jackson Freeman

Walter Jackson Freeman II, (lahir 14 November 1895, Philadelphia, Pennsylvania, AS – meninggal 31 Mei 1972),

ahli saraf Amerika yang, bersama ahli bedah saraf Amerika James W. Watts, bertanggung jawab untuk memperkenalkan lobotomi prefrontal Amerika Serikat,

sebuah operasi di mana penghancuran neuron dan saluran neuron dalam materi putih otak dianggap sebagai terapi untuk pasien dengan gangguan mental.

Penggunaan Freeman dan advokasi publik untuk prosedur ini dan yang lainnya membuatnya menjadi sosok yang kontroversial.

Pendidikan Dan Karir Dini

Walter Jackson Freeman
Walter Jackson Freeman


Ayah Freeman, Walter , adalah seorang otolaringologi (dokter telinga, hidung,

dan tenggorokan), dan kakek dari pihak ibu, William Williams Keen, adalah seorang ahli bedah terkemuka.

Freeman tidak menyatakan minat yang kuat dalam bidang kedokteran di masa mudanya, tetapi, setelah menerima gelar sarjana pada tahun 1916 dari Universitas Yale,

ia mendaftar sebagai mahasiswa kedokteran di Universitas Pennsylvania dan memperoleh gelar kedokteran (1920).

Dia kemudian bekerja sebagai magang dalam patologi di Rumah Sakit Universitas Pennsylvania dan pada 1923 melakukan perjalanan ke Eropa untuk belajar neurologi.

Sekembalinya ke Amerika Serikat pada tahun berikutnya, Freeman mengambil posisi sebagai direktur laboratorium di Rumah Sakit Saint Elizabeth,

yang saat itu merupakan lembaga psikiatris terkemuka di Washington, DC. Persepsi awal Freeman tentang bangsal pasien rumah sakit ditandai sebagian oleh rasa jijik dan ketakutan. .

Kemudian dia menggambarkan gangguan mental dan nasib individu yang terkena sebagai tragedi sosial,

dan dia menjadi percaya bahwa gangguan tersebut muncul dari penyebab organik, seperti fungsi neuronal yang abnormal, bukan dari proses mental yang tidak disadari seperti ditekankan oleh psikoanalisis

Bangkitnya Lobotomi Prefrontal


Pada tahun 1926, Freeman mulai mengajar di Washington, D.C., baik di Fakultas Kedokteran Angkatan Laut AS dan di

Universitas Georgetown, tempat ia bertugas tanpa bayaran dan kemudian (1931)

memperoleh gelar Ph.D. Juga pada 1926 ia diangkat sebagai profesor neurologi dan ketua departemen neurologi di George Washington University.

Pada 1930-an ia mulai menggunakan terapi oksigen sebagai pengobatan untuk penyakit mental.

Dia kemudian bereksperimen dengan berbagai perawatan kimia dan pada tahun 1938 mulai menggunakan terapi kejut listrik.

Namun, kemungkinan intervensi bedah telah muncul pada tahun 1935, ketika Freeman mempelajari teknik ablasi lobus frontal (pengangkatan jaringan)

yang telah digunakan pada simpanse dalam eksperimen kinerja-tugas. Setelah ablasi,

salah satu hewan dalam penelitian mengalami penurunan agitasi setelah membuat pilihan yang salah selama tugas memori (meskipun operasi membuat simpanse lain dalam penelitian lebih gelisah).

Pada tahun yang sama, ahli saraf Portugal António Egas Moniz, dengan bantuan ahli bedah Portugis Pedro Almeida Lima,

memodifikasi teknik bedah untuk korteks prefrontal di lobus frontal otak dan mengujinya pada subjek manusia.

Moniz bereksperimen dengan etil alkohol, menyuntikkan bahan kimia melalui lubang untuk menghancurkan area jaringan yang diduga terlibat dalam menyebabkan penyakit mental.

Dia kemudian menciptakan instrumen yang dikenal sebagai leukotome, yang berisi loop kawat yang bisa digunakan yang dirancang untuk memotong bagian-bagian jaringan.

(Model kemudian menggunakan band baja untuk menekan inti jaringan.)

Prosedur mengebor lubang di bagian depan kepala dan menciptakan inti materi otak dengan instrumen tersebut dikenal sebagai leukotomi prefrontal.

Pada tahun 1936 Freeman memodifikasi teknik Moniz,

menggambarkan versinya tentang operasi sebagai “lobotomi.” Pada tanggal 14 September tahun itu Freeman dan Watts melakukan operasi lobotomi prefrontal pertama di Amerika Serikat,

pada seorang ibu rumah tangga berusia 63 tahun yang menderita insomnia dan depresi gelisah (gangguan bipolar campuran, di mana gejala manik dan depresi terjadi bersamaan).

Meskipun komunitas medis skeptis terhadap prosedur ini dan banyak dokter tidak menyetujuinya,

Freeman percaya itu akan mengubah pengobatan kejiwaan menjadi lebih baik dan menemukan media populer menjadi sekutu dalam upayanya mempromosikan penggunaannya.

Freeman dan Watts melakukan sejumlah lobotomi “standar”, banyak di antaranya dilakukan di tempat praktik pribadi mereka di Washington, D.C.

Perkembangan Lobotomi Transorbital


Pada 1945 Freeman mulai kehilangan kepercayaan pada efektivitas lobotomi standar, dan dengan demikian ia mulai bekerja untuk memperbaiki prosedur yang dikenal sebagai lobotomi transorbital,

yang tidak hanya lebih murah dan lebih cepat dari lobotomi standar tetapi juga, Freeman percaya,

lebih efektif. Lobotomi transorbital pertama kali dicoba pada tahun 1937 oleh psikosurgeon Italia Amarro Fiamberti.

Fiamberti melakukan operasi dengan memaksa tabung tipis (kanula) atau leukotome melalui orbit tulang di bagian belakang rongga mata dan menyuntikkan alkohol (atau formalin) ke lobus frontal.

Alih-alih tabung dan alkohol, instrumen pilihan Freeman untuk menembus tulang pada awalnya adalah pemecah es dan kemudian leukotome yang dirancang khusus,

yang ia manipulasi dengan tangan untuk menghancurkan saluran saraf di otak yang dianggap menimbulkan penyakit mental. .

Pada Januari 1946 ia melakukan prosedur lobotomi transorbital pertamanya, operasi pada wanita berusia 29 tahun yang mengalami depresi dan kekerasan.

Prosedur itu dianggap sukses; pasien dapat kembali ke kehidupan yang relatif normal.

Freeman tidak membagikan rencananya untuk lobotomi transorbital dengan Watts, dan, setelah mengetahuinya, Watts berpendapat bahwa prosedur tersebut tidak boleh dilakukan di kantor pribadi mereka.

Sejak saat itu, Freeman melakukan prosedur di tempat lain dan untuk jangka waktu keliling negara, operasi pada pasien di rumah sakit dan kadang-kadang dalam pengaturan lain, seperti kamar hotel.

Watts kemudian berpisah dengan Freeman, yang melakukan lobotomi terakhir pada Februari 1967, ketika seorang pasien yang dioperasi meninggal karena pendarahan otak.

Perawatan yang Kontroversial

Sementara pekerjaan Freeman menemukan banyak pendukung,

pacarnya terhadap media mencerminkan kesombongan dan kecerobohan yang menempatkan banyak jiwa dan kesehatan orang dalam bahaya.

Dari 3.500 lobotomi yang dilakukan atau diawasinya selama karirnya, diperkirakan 490 orang meninggal akibat perawatan.

Sikap dan tingkat kematiannya, dikombinasikan dengan kurangnya minat dalam menggambarkan dasar ilmiah untuk prosedur ini,

membuatnya hanya memiliki sedikit otoritas dalam komunitas medis.

Tetapi keinginan Freeman untuk membantu orang-orang yang menderita gangguan mental -yang sering tinggal di rumah sakit jiwa,

di mana pengabaian merajalela dan kembalinya sukses ke masyarakat tidak mungkin -adalah, pada semua penampilan, benar-benar asli.

Promosi lobotomi sebagai pengobatan kejiwaan pada saat obat antipsikotik

tidak tersedia secara luas untuk gangguan mental juga menjadi landasan penting bagi bidang bedah saraf.

click for follow us on Facebook carilamas always be updated, get berita terkini on time Share on Social Media

Umpan Berita